Wisata di Aceh : Cerita Budaya, Kopi, Sejarah, dan Tsunami

kopi solong aceh

Wisata di Aceh, gak banyak yang gue tau awalnya dari kota yang berada di barat Indonesia ini. Kalo boleh jujur yang gue tau soal Aceh ini yaa.. tentang ganja, islamnya yang kuat sama tentang tsunami. Tsunami yang menimpa aceh di tahun 2004 lalu itu emang susah banget buat dilupain cuy, tapi justru karena itu, banyak banget yang orang Aceh pelajari setelah kejadian itu. Sebenernya gue tau satu spot di Aceh yang pengen banget gue datengin, yaitu pulau weh sabang, titik 0 Indonesia. Tapi dikesempatan kali ini sayangnya gue gak bisa nginjekin kaki untuk wisata di pulau weh.

Oke balik lagi, bersyukur akhirnya gue punya kesempatan buat main ke Aceh ini. Gue flight dari Jakarta ke Kualanamu medan dulu nih, Take-off jam 5 Pagi hahahha gila gak tuh, nah dari Kualanamu ke Bandar Udara Internasional Sultan Iskandar Muda Aceh gue take-off jam 8 pagi. Sampe di Aceh ya sekitar jam stgh 10 pagi lah.

kualanamu medan
Singgah di Kualanamu Medan (photo by: @_pratamadhit)
bandara sultan iskandar muda aceh
Sampai di Aceh (photo by @_pratamadhit)

Bandara di Aceh ini gak terlalu gede sih kalo gue bilang, dari bandara ke hotel gue naik taksi avanza gitu, bukan taksi yang kaya di Jakarta. Naik taksi ini ongkosnya sekitar 100rb dan lamanya perjalanan sekitar 30-45menitan deh.

Waktu wisata di Aceh ini gue tidur di Hotel Kumala, di Jl. Prof.DR Ali Hasyimi. Emang bukan hotel berbintang 5 yang mewah, tapi hotel ini bersih, kamarnya bagus, pelayanannya juga oke, dan yang paling gak gue sangka adalah srapannya yang lengkap, sangat rekomended buat kalian yang main ke Aceh dan bingung cari penginapan. Harganya murah pula..lanjut ya buat ngebahas kebudayaan dan wisata di Aceh nya bukan buat review Hotel hahaha. Info dari temen gue yang di Aceh ini sih Hotel baru jadi gitu. Yang mau menginap disini bisa hub No Tlp (0651) 35855/ Hp 085275451719.

kumala hotel aceh

loby kumala hotel aceh

kumala aceh
Source by Google.co.id

Selesai gue taro barang dan goler goleran sebentar di kasur, halah apaan lagi goler goler hahaha. Gak asik kayanya nih wisata di Aceh tapi gak coba eksplor sendirian yakan? Awalnya sih Cuma mau cari makan, tapi denger denger info ternyata jam makan siang disini tuh beda, harus nunggu jam 1 sampe jam 2 siang buat makan siang, sedangkan perut udah gak karuan banget lapernya. Yaudahlah terpaksa cari tempat ngopi aja, cobain kopi di Aceh.

Cuy Coba kita ngintip yuk : Wisata di Lombok, dan Pesona 3 Tempat ini

 

Sepanjang jalan dari hotel gue sampe ke tempat gue ngopi itu berderetan semuaaaaa tempat kopi, ternyata orang Aceh tuh suka banget sama kopi cuy, sehari gak ngopi di sini tuh rasanya aneh. Tempat ngopi di Aceh itu udah kaya tempat untuk segala urusan cuy, dari bisnins recehan sampe bisnins yang milyaran juga deal nya di tempat Kopi gini. Lo jangan ngira harga ngopi di aceh ini setara sama Starbucks ya? Ngopi disini murah banget.

Kopi merupakan minuman yang sangat punya tempat special di Hati para masyarakat Aceh

Oke akhirnya gue sampelah di salah satu tempat ngopi di pinggiran jalan. Gue pesen macchiato temen gue pesen esspreso. Anjir!!!!! Pesona kopi aceh emang beda!! Lo tau kan esspreso itu gimana? Pait parah kan? Tapi di aceh beda banget. Namanya sanger esspreso itu kopi aceh dicampur susu, orang sini jarang banget minum kopi pake gula, dan rasanya gila eeeenaaakkk banget! Parah sumpah. Lo wisata di Aceh tapi gak cobain kopinya sih kebangetan cuy. Cukup puas ngemil dan ngopi di tempat ini gue Cuma bayar sekitar 35rb, itu udah 2 gelas kopi sama 4 gorengan, enak pula.

tempat kopi di aceh
Tempat Kopi Hasil Eksplor (Photo by @_pratamadhit)

 

kopi di aceh
Jatuh cinta sama kopi pertama di Aceh (Photo by @_pratamadhit)

 

Menyeruput di Tempat Legenda

Abis puas gue eksplor sendirian, yang tempatnya gak jauh dari hotel itu udah cukup banget buat lidah gue orgasme cuy sama rasa kopinya. Tapi cerita wisata di Aceh ini belum selesai, akhirnya gue ketemu nih sama temen gue yang di Aceh, doi samperin gue ke hotel dan mau ngajak ngopi lagi di tempat Legendanya kopi di Aceh, what? Ngopi lagi?. Jangan pernah deh lo ngomong kaya gitu di depan orang Aceh, disini emang tradisininya ya ngopi cuy. Jarak dari hotel gue ke tempat kopi legenda ini lumayan, harus pake bentor (becak motor) bayar sekitar 15rb. Sampelah gue nih di tempat ngopi sekitaran kaya pasar gitu, namanya Solong Kopi. Atau lebih terkenal dengan nama Solong Coffee-Ulee Kareng, dan lebih tepatnya lagi kedai ini berada di

Jl. T. Iskandar Sp. 7 Ulee Kareng

Kota Banda Aceh, Nanggroe Aceh Darussalam.

solong coffee aceh
gak afdol ke Aceh tapi gak kesini (Photo by @_pratamadhit)
kopi solong ule kareng
Source by Google.co.id

Oke, gue liat aja langsung menunya, ada satu kopi yang menarik nih, Sanger kopi. Bedanya sanger disini itu pakai telor cuy.. jadi sensasi rasa dan baunya tuh beda banget. Jujur emang baunya sedikit amis  karena pakai telor tapi rasanya nikmat banget. Sekedar info aja, kenapa gue bilang tempat ini legenda yak arena warung ini udah nyedu kopi tuh dari tahun 1974. Gak afdol kalo lo wisata di Aceh tapi gak mampir ke warung kopi ini. Dari mulai pejabat sampai masyarakat aceh biasa pun seneng banget hangout disini. Selain kopi lo juga bisa minta disediain cemil cemilan teman minum kopi antara lain ada pulut (ketan) srikaya, pulut bakar, timpa (sejenis lepet), bikang, surabi, tapai dan kacang panggang. Di warung kopi ini, kopi diracik secara tradisional, mulai dari penggilingan biji kopi, peracikan, hingga penyajian.

sanger esspreso
ini kopi sanger!! (photo by @_pratamadhit)

 

Tradisi Aceh Yang Mengetuk Hati

Cukup bahas kopi nya, kalo gue lanjutin bakalan panjang banget nih gak abis abis nanti. Yang jelas kopi aceh enak banget, aromanya enak, rasanya mantap. Pokoknya satu saran gue kalo lo punya kesempatan buat main ke Aceh jangan lupa mampir ke Solong Coffee-Ulee Kareng, wajib. Ada satu nih tradisi di Aceh yang cukup menjengangkan, gak pernah sama sekali gue liat di Jakarta, atau mungkin di daerah lain.

Awalnya gue kaget banget nih, pas lagi enak enak ngopi di Solong coffee ehh tiba tiba rolling door warung ditutup, lampu dimatiin walaupun gak semuanya tapi cukup buat meredupkan seisi ruangan. Tau gak kenapa? Karena adzan (panggilan sholat untuk orang islam), pengunjung dilarang untuk memesan, bertransaksi bayar, dan semua kegiatan pembuatan kopi dan lain lain itu berhenti, semua karyawan sholat dulu. Kalo misalnya lo mau kabur gak bayar pas lagi adzan pun gak masalah, gak aka nada yang mau gejar lo juga gitu, tapi yaa lo bakalan malu sendiri kalo ngelakuin itu.

Masyarakat Aceh tidak hanya mementingkan dunia, mereka sangat mementingkan kehidupan setelah Dunia ini juga, terbukti dari tradisi menghentikan kegiatan termasuk menutup toko disaat Adzan berkumandang, dan menyempatkan beribadah sejenak setelahnya

Yang lebih hebatnya lagi, ya ini di beberapa tempat ya, bukan semua warung. Mereka itu tutup setiap adzan berkumandang, entah itu dzuhur, ashar, maghrib, isa. Tapi kalo adzan maghrib itu wajib seluruh warung, toko tutup. Gila gue jujur geleng geleng liat kejadian kaya gini, baru pertama kali gue liat kaya gini, luar biasa mereka menghargai agama mereka, selain dunia mereka orang Aceh itu sangat taat dengan agamanya. Luar biasa saaaluutt!!

Itu baru sedikit banget cerita yang bisa gue share di tulisan kali ini. Ini baru perjalanan gue hari pertama banget di Aceh, gue bakalan sambung cerita gue di Aceh ini di tulisan berikutnya. Gue bakalan banyak cerita mengenai beberapa tempat di Aceh yang mungkin bisa jadi inspirasi lo waktu wisata di Aceh nantinya. Sedikit penutup dari gue kali ini, Aceh menghapuskan semua pemikiran gue selama ini tentang kota ini. Aceh luar biasa, orangnya ramah, kopinya enak, dan stigma negative kata orang kalo di Aceh itu semua pendatang harus berbudaya muslim dan berpakaian layaknya seorang muslim itu tidak benar. Warga Aceh sangat toleransi terhadap pemeluk agama lain. See you to the next chapter!

Follow Instagram Gue yuk : @_Pratamadhit

 

Extra

Kalo di film film marvel, paragraph ini munculnya pas di ending tulisan para cast tuh hahaha. Ada sedikit pengalaman unik yang mau gue share. Jadi pas gue lagi nongkrong di semacam café disini namanya 3 in 1 Coffee, ada orang yang pesen minuman warna hijau pekat. Spontan gue Tanya, minuman apaan tuh? Teh Hijau katanya, hah? Yaudah lah gue pesen Teh Hijau panas. Minumannya dateng, gue minumlah kaya biasa, rasanya sih gak ada yang aneh, manis tapi mungkin emang sedikit apaya pait gitu kali ya rasa nih minuman. Sekitar 15-20menit, gila cuy lo tau rasanya abis ngisep ganja? Kaya gitu rasanya cuy minum ni teh, asli enak banget hahahaha.. udah gitu aja sih yang mau gue certain, penasaran mau coba? Asli lo harus cobain sensasinya, sstttt gue langsung kandidatkan ini teh jadi minuman favorit gue selama disini hahaha..

teh hijau aceh
ini nih teh hijau Aceh, You must try (Photo by @_pratamadhit)

Comments

  1. Pingback: Hello ACEH / Liburan Murah Seharian di Aceh Pidie, Kemana Saja Pilihannya?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *