Dimulainya Pendakian Gunung Papandayan Garut – Episode 2

Artikel Traveling (Pendakian Gunung Papandayan) – Hallo balik lagi nih sama Dongengtravel, kali ini kita lanjut aja cerita pendakian Gunung Papandayan Garut nya ya? Kemaren kan lo pada udah liat gimana perjalanan kita dari Jakarta sampai ke Camp david, sekarang kita lanjut aja.

Misalnya ada yang belum baca Episode 1 nya ada di sini

Gerbang pendakian gunung papandayan sudah menanti, kita doa dulu semoga perjalanan kita diberikan keselamatan sampai balik kerumah dengan selamat. Karena di pendakian kali ini ada 2 orang yang baru pertama kali naik, akhirnya kita adain briefing kecil sebelum pendakian.

jalur papandayan
Selalu ingat ini ketika mendaki ya
pendakian gunung papandayan garut
ini dia jalur awal pendakian papandayan

Trek pertama kita ini bisa di bilang trek “Selamat Datang”, karena trek sudah rapih dengan batas jalan yang sudah disemen di pinggirnya, kayanya sih bakalan dibuat bagus nih jalur nanti. Masuk ke kawasan kawah belerang udah gak ada lagi trek kaya tadi, kita udah masuk ke trek dengan pijakan batu belerang.

Tips : jangan lupa bawa masker untuk pendakian gunung papandayan, terutama saat melewati kawah belerang.

pendakian gunung papandayan garut jawa barat
Pendakian yang belum terlalu berat

Jalur pendakian di kawah ini tergolong menanjak, tetapi tidak sulit sama sekali karena trek nya masih bersahabat. Sekeliling jalur di hiasi banyak kawah belerang aktif dengan bau yang lumayan menyengat, selama perjalanan di jalur ini gue sih gak liat ada aktifitas penambangan belerang ya disini. Mungkin emang pengambilan belerang dilarang di sini (good).

mendaki gunung papandayan

pendakian ke gunung papandayan

Kalo lo jalan terus dari pintu masuk gerbang sampai batas antara hutan dan kawah belerang itu paling Cuma ngabisin waktu 20 -25 menit doang. Tapi karena kita santai dan banyak foto-foto jadi abis sekitar hampir 40 menit kali ya. Tanjakan menjadi batas akhir antara trek “kawah belerang” dengan trek hutan.

Setelah melewati kawah belerang, pendakian gunung papandayan garut ini dilanjutkan dengan trek yang menelusuri tebing, jadi jalur pendakian belum sama sekali masuk ke hutan. Treknya adalah trek batu batuan kecil, bukan tanah ya. Jalur masih menanjak santai, sampe sini belum ada di temukan tanjakan yang mengharuskan dengkul bertemu sama muka hehe..

petunjuk jalan papandayan
setelah jalur belerang, lo bakal nemuin petunjuk jalan kaya gini, jangan di coret-coret ya
selfie montain
Maaf lupa foto jalurnya, kamera asik di pinjem selfie (is not me)
hutan di papandayan
jalur masuk hutan

Tidak perlu waktu lama perjalanan melewati tebing kita bakalan ketemu jalur masuk kehutan, akhirnya masuk hutan juga. Jangan seneng dulu karena trek hutannya pendek banget, jadi treknya itu muterin gunung Papandayan sih kalo menurut gue, jadi nanjaknya juga gak terlalu parah. Setelah masuk hutan, kita bakal lewatin juga sungai, dan lembah edelweiss.

Check fotonya :

jalur hutan papandayan
jalur hutan pertama
papandayan
setelah masuk hutan pertama, akan menemui jalur ini
nyebrangin sungai
jalur sungai
setelah melewati tebing dan masuk hutan lagi sebelum pondok saladah

hutan sebelum pondok saladah

Pokoknya trek untuk menuju Pondok Saladah itu banyak ngelewatin tebing, baru pas mau sampe ke Pondok Saladah lo bakalan masuk hutan.

pondok saladah
Pondok Saladah!! (ini foto gue ambil besok pagi, aslinya gue sampe sini udah sore)

Akhirnya sampe nih kita di pondok saladah, buat lo yang gak tau ini adalah tempat lo ngecamp sebelum lo ngelanjutin perjalanan ke tegal alun, Tegal Alun itu puncak Papandayan nanti kita bahas lebih lengkapnya. Oke masuk ke pondok saladah ini lo harus daftar lagi, hmm sebenernya bukan daftar sih tapi lebih ke pendataan aja. Nanti abis itu lo di kasih nomor yang ditempel di kayu, gunanya untuk menandakan dimana tenda lo dibangun.

Setelah pendataan, kita langsung lanjut cari tempat buat bangun tenda kita. Kebetulan gue pilih daerah yang rada masuk hutan sedikit, alasannya supaya kalo hujan gak langsung kena tenda. Setelah dipilih, langsung deh buru-buru kita bangun tenda kita.

di tenda papandayan
Yes..ngobrol adalah solusi terbaik membunuh waktu ketika malam

Kita satu tim sempet tiduran dulu istirahat sampe kira kira jam 6 malem kita memutuskan buat masak nih, karena udah laper banget. Masak berjalan lancar nih goreng nugget, masak nasi, dan mie. Kebetulan kan gue di tenda sebelah nih, bukan di tempat masak.. tiba tiba dari tenda tempat masak anak cewek teriak kenceng banget, temen gue keluar tenda kirain kebakaran ternyata babi hutan cuy!!

Babi hutan dengan badan besar hampir seukuran anak sapi tingginya, dan gemuk nerobos tenda ambil mie sampe akhirnya tenda temen gue sobek cuy, gila kasian banget. Yaudah setelah kejadian itu kita makan dan semua bekal makanan di gantung diluar. Kita kira babi itu gak akan balik lagi kan, ternyata itu babi balik lagi loh sampai 4 kali.

nenda di pondok saladah
akhirnya pindah tempat

Gak nyaman sama si babi yang bertamu terus tanpa di undang, akhirnya kita putusin yaudah pindah aja di samping warung. Oia gue lupa kasih tau kalo di pondok saladah ini banyak warung, ada WC umum, dan bahkan Musolah. Masalah harga sebenernya hampir sama dengan harga pada umumnya loh, kan biasanya harga di gunung mahal tapi ini enggak kok.

#hidden tips : untuk naik ke Papandayan sebenarnya tidak perlu membawa logistik banyak dan berat karena ada banyak warung dengan harga terjangkau di pondok saladah. Keperluan logistik digunakan untuk sedikit menekan budget pendakian.

api unggun
api unggun untuk menghangatkan badan

Setelah dirasa aman dengan serangan Babi Hutan akhirnya kita buat api unggun, main UNO dan gue foto-foto deh. Sekitar jam 11 malam kita tidur….zzzzzz

Selamat Pagi dari Pondok Saladah..

Kita bangun sih gak pagi pagi banget ya, karena emang sengaja pendakian kali ini versi santai gak harus kejar sunset. Jadi yaudah kita masak dulu buat sarapan, makan makan sambil api unggunan baru deh lanjut kita menuju puncak atau biasa di kenal dengan nama Tegal Alun.

Lanjut trek perjalanan ke puncak ini kita bakalan ketemu satu spot kece yang udah terkenal banget dari Gunung Papandayan Garut ini yaitu Hutan Mati. Dari pondok saladah ke hutan mati itu jalannya gak lama paling juga sekitar 15 menit. Dan bener aja ini adalah spot foto kece sih di Gunung Papandayan Garut ini.

hutan mati papandayan
selamat datang di hutan mati papandayan

hutan mati papandayan

hutan mati papandayan

Cukup lama banget kita ngabisin waktu di hutan mati ini hahaha, akhirnya kita lanjutkan perjalanan ke Tegal Alun. Nah kalo dari hutan mati ke Tegal alun ini baru jalurnya cukup menantang, kadang dengkul sampe hampir berpapasan sama muka hehehe.. tapi di tengah perjalanan ke Tegal alun ada satu spot foto keren, dimana lo bisa liat hutan mati dari atas sumpah keren banget.

hutan mati dari ketinggian
Hutan Mati dari ketinggian

Kalo misalnya dari hutan mati ke Tegal alun itu lumayan ngabisin waktu sekitar 1 jam lah, trek nya lumayan menantang dan nguras tenaga juga. Tapi nanti pas mau sampai ke Tegal Alun trek nya landai dan cenderung lebih menurun malah.

Akhirnya… sampai juga kita di tegal alun, padang edelweiss luasss saying bunganya belum mekar pas gue kesini. Tapi inget ya jangan petik bunga ini untuk di bawa pulang dan kasih ke pacar lo asli itu norak banget. Lo boleh ambil foto sebanyak banyaknya tapi jangan ambil apapun dari gunung ini.

Fun Fact!

“Padang edelweis terluas dan terbesar se-Asia Tenggara, dan itu berada di Tegal Alun, Gunung Papandayan, Garut.”

tegal alun papandayan
ini dia Tegal Alun

tegal alun gunung papandayan

pendakian bersama gunung papandayan
here we are

Abis puas sampe ke Tegal Alun, biasa dibilang puncak papandayan akhirnya kita pulang. Perjalanan pulang ini gak akan gue ceritain, sama aja kaya perjalanan pergi. Berikut rincian biaya yang gue abisin untuk Pendakian gunung papandayan garut :

Biaya ke Gunung Papandayan Garut

  • Bus Jakarta – Garut – Jakarta Rp102.000/orang
  • Angkot Terminal Garut – Cisurupan – Terminal Garut Rp37.000/orang
  • Mobil Bak Cisurupan – Camp David – Cisurupan Rp40.000/orang
  • Uang Masuk Papandayan Rp30.000/orang
  • Uang Menginap 1 hari gunung papandayan Rp35.000/orang
  • Logistik Rp36.000/orang (salah perhitungan, seharusnya lebih murah)
  • Parkir motor di terminal Kp. Rambutan Rp20.000

TOTAL Rp300.000 (diluar uang jajan pribadi)

Nah gimana menurut kalian? Kalo di awal artikel gue sempet bilang kalo ini merupakan salah satu Gunung dengan biaya masuk termahal, Worth it kah?

Kalian yang memutuskan, kalo gue sih mungkin untuk kalian pendaki sejati yang bener bener ingin menyatu dengan alam  Papandayan bukan pilihan lo. Tapi untuk kalian yang mau fun trip sama pasangan atau sama keluarga Gunung Papandayan adalah pilihan utama.

Segitu aja dari gue, sampai ketemu di artikel selanjutnya

Share artikel ini kalo menurut kalian menarik, komen kalau ada masukan dan cerita menarik dari kalian

Salam Dongengtravel  – Dokumentasi Foto by Instagram : @_pratamadhit

Comments

  1. Pingback: Cerita Perjalanan ke Gunung Papandayan Garut - Episode 1

  2. Pingback: Review Tas Consina Tarebbi, Keril Yang Cocok Untuk yang Kere!

    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
        1. Post
          Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *