Cerita Perjalanan ke Gunung Papandayan Garut – Episode 1

Cerita Traveling – Bermula dari bunyinya Hp gue sebagai tanda notifikasi dari chat masuk di Whatsapp, pas gue buka eh ternyata ajakan naik gunung lagi. Kali ini kita mau ke Gunung Papandayan Garut, jujur gue awalnya emang sedikit males untuk naik ke Gunung Papandayan ini. Pertama ini gunung udah mainstream banget, dan katanya menurut kabar yang banyak gue denger kalo buat masuk dan naik kesini itu mahal. Bener gak sih? Terus kalo udah mahal gitu fasilitasnya gimana?

Dan inilah pengalaman gue main ke Gunung Papandayan Garut

Sedikit info, gunung Papandayan itu letaknya di Kabupaten Garut, Jawa Barat. Yang membuat gunung ini sangat terkenal di kalangan pendaki, khususnya pendaki yang baru adalah jalurnya yang terhitung cukup bersahabat untuk di daki. Kedua adalah pemandangan alam yang bisa kita nikmati juga cukup banyak disini, mulai dari padang edelweiss, kawah belerang aktif, sampai dengan bentangan tanah lapang tempat berkemah yang asik.

Tanggal 13 April 2017 akhirnya kita sepakatin jalan ke gunung Papandayan, hitungannya supaya hari Sabtu malam udah sampai lagi di Jakarta, kan Jumat itu libur jadi lumayan kita bisa jalan lebih cepat. Hari Kamis kelar kerja gue langsung pulang deh karena belum sempat packing. Singkat cerita jam 9 malem gue jemput temen gue dulu buat barengan ke terminal Kampung Rambutan.

Terminal kampung rambutan
Akhirnya Sampe di Terminal Rambutan
keril consina
Keril Kesayangan, yang udah sering nemenin nanjak

Jam 22:45 gue berdua udah sampe di Kampung Rambutan, disana udah ada 3 orang temen gue nunggu. Oia kali ini kita berangkat dengan jumlah 7 orang, 6 orang janjian di kampung rambutan sedangkan 1 orang sisanya janjian ketemu di terminal garut. Udah kumpul 5 orang berarti tinggal nunggu 1 orang lagi nih baru kita siap jalan.

Fun Fact

Gunung Papandayan merupakan gunung yang paling cocok untuk pendakian pertama bagi Para pendaki baru, medannya yang bersahabat serta fasilitasnya yang lengkap menjadi salah satu faktor pendukung.

Setelah dateng temen yang kita tunggu ini, akhirnya kita berangkat jam setengah 12 malem naik Bus Karunia Bakti dengan biaya Rp52.000 (naik 2000 dari tarif semestinya, biasa longweekend). Gue duduk paling belakang nih, biar bisa ngebul dan kaki bisa selonjoran dan berharap sepi, ternyata salah besar.

smoking area karunia bakti
Nih gue duduk di Smoking Area, Supaya bisa ngebul

Perjalanan ke Garut yang biasanya ditempuh paling lama 5 jam, karena longweekend jadinya kita ngabisin waktu 9 Jam di jalan wow!!! Gila perjalanan ke garut terlama yang pernah gue rasain. Kita sampe tuh di terminal Guntur garut jam 8:45 Jumat pagi. Kita istirahat dulu sambil lurusin kaki dan otot-otot yang kencang karena berhimpitan sesama penumpang.

terminal guntur
Sampai di Terminal Guntur Garut

Karena 1 teman kita yang janjian di terminal Guntur garut ini belum sampai, yaudah kita akhirnya nungguin dulu sambil berharap dia dateng gak terlalu siang, hitungannya supaya kita sempet ngejar sholat jumat dulu. Alhamdulilah bener dia dateng sekitar jam stgh 10, setelah ketemu akhirnya kita rombongan langsung kedepan terminal untuk sewa angkot ke camp david.

Inilah saat dimana yang gue gak suka, kenapa sih premanisme di Indonesia tuh masih tinggi apalagi di terminal dan pasar. Kadang tuh ongkos angkot yang biasanya murah, tapi karena si supir dikelola sama preman buat ngangkut pendaki kaya kita jadi si supir harus menyisihkan “jatah” preman. Pertama kita ditawarin Rp50.000/oang sampai camp david yakali deh.

Beruntungnya disana kita ketemu 1 kelompok pendaki dari bogor, jadi kita diskusi dulu dan memutuskan buat ke Cisurupan aja dengan ongkos Rp20.000/orang. Jadi di cisurupan ini nanti kita rencananya mau sholat dan makan dulu, baru lanjut ke Camp David. Perjalanan dari terminal ke Cisurupan itu sekitar 30 menit.

Lagi enak-enak nya di perjalanan belum sampai ke Cisurupan tiba-tiba si supir melipir ke pom bensin, dan datanglah satu buah mobil pickup. What??? Pindah mobil?? Perjanjiannya kan sampai Cisurupan. Lagi lagi ada “permainan” gue tau banget ini adalah pembagian jatah supaya sama sama untung antara angkot dari terminal sama pickup yang dari Cisurupan ke Camp david.

naik pick up
Bareng temen-temen pendaki dari Bogor

Akhirnya kita nego ke si supir pickup deal bayar Rp20.000/orang sampai camp david dengan syarat kita mau sholat dan makan dulu di Cisurupan terus kita minta diskon saat bayar masuk ke pendakian Gunung Papandayan nanti. Si supir meng iya kan mau bilang ke ketua ticketing untuk memberikan diskon ke kita, Seharusnya yang bayar  14 orang jadi dihitung 13 orang saja.

perjalanan ke gunung papandayan garut
Berhenti dulu di Casurupan buat Sholat dan makan
packing ulang
Packing Setelah Sholat sebelum lanjut ke Camp David

Sesampainya di Cisurupan kita makan dan sholat jumat karena memang sudah mepet waktunya sholat. Selesai packing ulang, gak lama kita langsung lanjut perjalanan ke Camp david.

pendakian gunung papandayan
Akhirnya Sampe di Gerbang Masuk Pendaftaran Papandayan

Trip Fact

“Rombongannya ada 14 Orang, tapi kok cuma bayar 13 orang ya? hemm”

 

Dari cisurupan ke camp david juga gak terlalu jauh, ya sekitar 30 – 45 menit lah, sampailah kita di pintu gerbang Gunung Papandayan Garut. Dalam hati gue ngomong bener gak ya ini bisa diskon, kalo gak bisa diskon awas aja. Eh ternyata bener, jumlah kelompok kita 14 orang, yang dihitung bayar 13 orang aja.

Jadi normalnya itu masuk ke Papandayan Rp30.000/orang dan kalau menginap tambah Rp35.000/orang jadi total yang harus lo bayar itu Rp65.000, tapi karena diskon jadi bayar Rp60.000 doang…lumayan berhemat.

Camp David Papandayan
Ini dia Camp David, Bersih, Fasilitas Lengkap, dan Terawat

Akhirnya sampeee juga cuy di camp david, pertama kali lihat yang ada di otak gue “gila ini basecamp rapih banget” salah satu basecamp terapih, terlengkap, dan terbagus yang pernah gue datengin.  Kita mampir dulu ke salah satu deretan warung disana, beli minum untuk bekal pendakian Gunung Papandayan Garut ini dan sekalian mempersiapkan semuanya peralatan.

And we are ready to go !!

Penasaran sama lanjutan cerita gue di Pendakian Gunung Papandayan Garut? Tunggu part II nya ya, bakalan di posting besok..

Lanjut cerita ke Gunung Papandayan Garut nya di sini :

 

All Photo Doc By : _pratamadhit

Comments

    1. Post
      Author
  1. Pingback: Dimulainya Pendakian Gunung Papandayan Garut - Episode 2

    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
  2. Dodiek

    Dl saya ke papandayan menggunakan mobil sendiri dengan penggerak depan meski kelas SUV, terhenti ga bisa lanjut karena jalan rusak parah, selip ga karuan.
    Skr jalan menuju camp david apakah masih rusak atau sudah mulus ya?
    Kl mulus, rencana kesana lagi pake mobil pribadi bersama keluarga. Thanks

    1. Post
      Author
      Dongengtravel

      Tahun berapa bro??
      Waktu terakhir naik sih dibilang jelek ya enggak juga, dibilang mulus bagus juga enggak. Tapi udah sangat bersahabat kok, bahkan mobilio juga udah bisa sampai ke camp David.

  3. Pingback: Mencoba Menyentuh Awan di Puncak Gunung Cikuray Garut

  4. Pingback: Apasih Manfaat Traveling, dan Kenapa Lo Harus Traveling ?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *